MENCANGKOK TANAMAN Pinus merkusii MENGGUNAKAN MEDIA TUMBUH AKAR PAKU SIMBAR MERAH Purwanto

June 13, 2018 | Author: Purwanto Hanan | Category: Documents


Comments



Description

MENCANGKOK TANAMAN Pinus merkusii
MENGGUNAKAN MEDIA TUMBUH AKAR PAKU SIMBAR MERAH

Purwanto
Puslitbang Perum Perhutani

Pembiakan vegetatif dengan metode cangkok
Pembiakan tanaman Pinus merkusii bocor getah dapat dilakukan dengan pembiakan generatif dan vegetatif. Pembiakan generatif dilakukan dengan benih, sedangkan pembiakan vegetatif dengan setek, cangkok, menyambung, dan lain-lain. Salah satu alternatif untuk pembiakan vegetatif pinus adalah dengan mencangkok. Menurut Purnomosidhi (2007) mencangkok adalah suatu teknik perbanyakan tanaman dengan merangsang pertumbuhan perakaran pada cabang pohon sehingga dapat ditanam sebagai tanaman baru. Cara merangsang pertumbuhan akar dapat dilakukan dengan mengupas kulit luar cabang dan selanjutnya cabang yang terkupas diberi media tanah.
Pembiakan vegetatif dengan cangkok memiliki kelebihan, yaitu dapat dilakukan pada tanaman pinus umur muda dan tua. Sedangkan pembiakan vegetatif dengan stek pada umumnya dilakukan pada tanaman yang relatif berumur muda. Disamping itu cabang atau ranting yang dicangkok dapat lebih besar dari pada dengan setek pucuk. Panjang cabang yang dicangkok dari ujung cabang sampai tempat cangkokan antara 20-100 cm tergantung besar cabang yang akan dicangkok.
Media Tumbuh Cangkok dengan Akar Paku Simbar Merah
Media tumbuh untuk pembuatan cangkok mempunyai peranan yang penting dalam keberhasilan cangkok. Media tumbuh akar pada pembiakan vegetatif dengan cangkok pada umumnya menggunakan tanah, pupuk kandang dan sabut kelapa/cocopeat. Apabila mencangkok dengan menggunakan media tumbuh akar dengan tanah, pupuk kandang dan cocopit memerlukan pembungkus media (plastik putih, sabut kelapa).
Salah satu alternatif media tumbuh akar untuk mencangkok adalah akar paku simbar merah (Asplenium nidus) yang sering disebut paku sarang burung/kadaka. Kelebihan media akar paku simbar merah adalah lebih kompak, dapat menyimpan air, mudah digunakan dan tidak memerlukan pembungkus plastik atau sabut kelapa. Media tumbuh yang kompak dapat meningkatkan keberhasilan cangkok karena sangat mendukung pertumbuhan perakaran cangkok. Disamping itu waktu pemanenan cangkok media tumbuh tidak mudah pecah, sehingga keberhasilan cangkok lebih tinggi.
Paku simbar merah atau paku sarang burung tersebar di seluruh daerah tropis dan banyak tumbuh di dataran rendah maupun daerah pegunungan hingga ketinggian 2.500 m diatas permukaan laut. Tumbuhan simbar merah sering menumpang di batang pohon dan menyukai daerah yang agak lembab dan tahan terhadap sinar matahari langsung. Simbar merah merupakan paku epifit dengan akar rimpang kokoh dengan kumpulan akar yang besar dan rambut berwarna coklat.









Paku Simbar merah (Asplenium nidus)Akar simbar merah untuk media tumbuh cangkok
Paku Simbar merah (Asplenium nidus)
Akar simbar merah untuk media tumbuh cangkok

Mencangkok dengan media tumbuh akar paku simbar merah telah dicoba untuk tanaman Pinus merkusii di kebun pangkas kandidat bocor getah Puslitbang Perhutani di Baturaden dan tanaman muda di BKPH Wilis Selatan, KPH Lawu Ds. Tanaman yang dicangkok dapat berumur 2-10 tahun, namun pada tanaman umur muda keberhasilannya lebih tinggi. Cabang yang dicangkok dapat berdiameter 0,5-2,0 cm dengan panjang cangkok antara 20-60 cm. Cara cangkok dengan menempelkan akar paku simbar merah pada cabang yang telah dikupas kulitnya dengan lebar 1-2 cm. Selanjutnya diikat dengan tali rafia sampai akar simbar dapat menempel dengan kuat.










Cangkok pinus dengan media tumbuh akar simbar merah setelah 2 bulan sudah berakar
Cangkok pinus dengan media tumbuh akar simbar merah setelah 2 bulan sudah berakar

Pembuatan cangkok dilakukan pada awal musim hujan agar media akar simbar tetap terjaga kelembabannya. Pada umumnya cangkok sudah berakar setelah 2-3 bulan, tergantung dari umur dan genetik dari pohon induk yang dicangkok. Pemanenan cangkok sebaiknya dilakukan setelah akar yang tumbuh berwarna coklat, yaitu 3-4 bulan setelah pencangkokan. Keberhasilan cangkok dengan media akar simbar merah dapat diatas 90%, sehingga dapat digunakan untuk perbanyakan vegetatif Pinus merkusii bocor getah di lapangan. Hama yang sering kali menyerang adalah semut yang memakan akar cangkok yang telah tumbuh atau menghambat tumbuhnnya akar. Oleh karena itu perlu dilakukan pemberantasan apabila terdapat semut di media cangkok dengan menggunakan pestisida.
Disamping itu untuk meningkatkan keberhasilan tanaman di lapangan sebaiknya sebelum ditanam bibit asal cangkok dipindah di polybag dengan media yang subur dan dipelihara di persemaian selama 2-5 bulan. Penanaman bibit asal cangkok di lapangan dilakukan pada awal musim hujan.
Penutup
Pembiakan vegetatif tanaman Pinus merkusii dengan cangkok menggunakan media tumbuh dari akar paku simbar merah dapat diaplikasikan untuk penanaman di lapangan. Media akar paku simbar merah lebih kompak dibanding media tanah dan pupuk kandang, sehingga keberhasilan cangkok lebih tinggi. Disamping itu ketepatan waktu pembuatan cangkok dan pemilihan pohon induk dapat meningkatkan keberhasilan pembuatan bibit pinus dengan cangkok.
Sebaiknya sebelum ditanam di lapangan bibit dari cangkok perlu dipindah di polybag dan dipelihara di persemaian selama 2-4 bulan. Namun apabila kondisi lahan dan cuaca mendukung bibit asal cangkok dapat ditanam langsung di lapangan.

DAFTAR PUSTAKA
Purnomosidhi P, Suparman, Roshetko J, Mulawarman. 2007. Perbanyakan dan Budidaya Tanaman Buah-Buahan. Pedoman lapang. World Centre and Winrock International.

Rika Rahmawati, Purwanto, Mulyono, Supindah. 2014. Upaya Perbanyakan Vegetatif untuk Produksi Bibit Pinus Bergetah Banyak. Laporan Penelitian Puslitbang perum Perhutani. Cepu.



Copyright © 2021 DOKUMEN.SITE Inc.